SARASVVATI

Head in the clouds, Fingers on the keyboard

0 notes &

Selamat Jalan, Tante Adnya…

Kita nggak pernah tau kapan maut menjemput kita. Bisa jadi setelah saya menuliskan tulisan ini saya meninggal, atau bahkan ketika tulisan ini belum selesai pun saya bisa saja dipanggil Tuhan, atau mungkin puluhan tahun kemudian saya baru meninggal. Kita nggak pernah tau.

Baru hari Kamis kemarin saya akhirnya ketemu lagi sama Tante Adnya setelah dua tahun saya absen ke Bali. Niat saya kebali memang untuk liburan tapi lebih dari itu, saya memang mau ketemu sama keluarganya Nanda, sahabat yang sudah seperti keluarga sendiri untuk saya. Nggak cuma Nanda yang saya anggap keluarga sendiri. Mama, papa, dan adik-adiknya Nanda pun sudah saya anggap keluarga sendiri. Betapa shocknya saya ketika hari Sabtu ternyata jadi hari terakhir saya ngobrol sama Tante Adnya, karena hari Minggu Tante Adnya ternyata dipanggil Tuhan.

Di satu sisi saya merasa sedih banget karena Tante Adnya nggak ada lagi, tapi di satu sisi saya juga merasa bersyukur karena akhirnya Tante udah nggak sakit lagi. Saya percaya seiring dengan ‘pergi’nya Tante Adnya, rasa sakit yang dirasa sama Tante karena penyakit Leukemia dari empat tahun yang lalu ikut pergi. Saya percaya Tante sekarang sudah ada di tempat yang lebih baik, sudah nggak merasa sakit lagi, dan bisa lebih bahagia di sana. Saya juga bersyukur saya sempat ketemu Tante Adnya sebelum Tante nggak ada. Hari ini Tante dimakamkan di Tabanan, sedih rasanya saya nggak bisa ada langsung di sana karena saya nggak bisa cuti, tapi saya tetep doain dari sini.

Walaupun saya nggak sering ketemu sama Tante Adnya, tapi dari sebentar kebersamaan saya dengan Tante Adnya setiap kali ketemu, saya belajar banyak hal dan above all saya merasa disayang. Seandainya saya masih sempat bilang terimakasih dan maaf sama Tante Adnya ada banyak sekali terimakasih dan maaf yang mau saya bilang. Terimakasih Tante atas semua perhatian Tante ke saya yang bukan anak kandung Tante. Terimakasih karena selalu berhasil membuat saya merasa spesial dan membuat saya merasa bagian dari keluarga. Saya masih inget dua tahun yang lalu ketika saya main ke Bali, Tante langsung meluk saya dan bilang, “Anak Tante akhirnya ke Bali juga! Kok jadi gendut, Kak?” Saya cuma bisa senyum karena saya tahu Tante nggak suka banget ngeliat saya gendut. Nanti nggak keliatan kaya model, kata Tante. Makasih Tante, karena Tante udah ngajarin saya tentang pentingnya menjaga penampilan. Kalau bukan karena Tante dan Nanda, saya pasti masih berbentuk bulat dengan rambut kribo dan nggak keliatan kaya model sama sekali. Hahaha, kesannya dangkal ya? Tapi, dengan begitu Tante ngelatih saya untuk jadi lebih percaya diri, ngelatih saya untuk merhatiin penampilan, ngelatih saya bahwa walaupun “what’s inside matter” tapi bukan berarti orang nggak ngeliat “cover”nya. Makasih Tante karena selalu nyebut saya ‘anaknya Tante’. It means a lot to me, bahagia rasanya tau kalau orang yang udah saya anggap Mama sendiri juga ngaggep saya anak. Dan, terimakasih Tante karena telah melahirkan dan membesarkan Nanda sehingga saat ini saya punya sahabat yang luar biasa. Terimakasih atas semuanya ya, Tante. Saya nggak akan seperti saya yang sekarang kalau saya nggak pernah kenal Tante. Terimakasih ya, Tante. Terimakasih atas semuanya. Maaf juga ya, Tante kalau selama ini saya belum bisa bikin Tante bangga. Saya memang nggak seberbakat dan sepinter Nanda. Tapi saya janji, saya akan terus berusaha untuk jadi lebih baik, Tante. Maafin saya baru sempet ke Bali kemarin setelah sekian lama. Maaf saya hampir nggak pernah hubungin Tante untuk sekedar tanya kabar, saya cuma titip salam lewat Nanda. Maaf saya nggak sempet ngerawat dan nemenin waktu Tante sakit, dan nggak ada di rumah sakit waktu Tante dipanggil Tuhan. Maafin saya atas semua kesalahan baik yang sengaja maupun nggak sengaja saya lakuin ya, Tante. Maaf.

Tante, Tante baik-baik di sana, ya… Tuhan sayang sama Tante, jadi Tuhan nggak mau ngeliat Tante sakit lebih lama lagi. Tante yang tenang, yang bahagia. Tante di sana pasti lebih sehat dan ceria. Tante juga nanti bisa ketemu sama Opa. Saya di sini bakalan berusaha untuk jagain Om, Nanda, dan adik-adik, jadi Tante di sana bisa tenang. Saya juga pasti selalu kirim doa untuk Tante. Kan Tante udah seperti Mama kedua untuk saya. Semoga segala amal baik Tante selama di dunia melapangkan jalan Tante di sana, ya. Titip salam untuk Mbah Yi. Selamat jalan dan sampai ketemu lagi suatu hari nanti, Tante…

Love,

Kak Ajeng

Filed under pewarna hidup inspirators death fams

0 notes &

Can’t describe how grateful I am for having them in my life. Thanks for great days, fabulous nights, and awesome life experiences you’ve shared along these 7 years of our friendship. May it lasts for centuries if we could live for hundreds years. (at Sky Garden Lounge, Legian Kuta Bali)

Can’t describe how grateful I am for having them in my life. Thanks for great days, fabulous nights, and awesome life experiences you’ve shared along these 7 years of our friendship. May it lasts for centuries if we could live for hundreds years. (at Sky Garden Lounge, Legian Kuta Bali)

Filed under krayonku 3diots

2 notes &

The darkest hour of the night came just before the dawn.
Old Proverbs in Santiago’s Country, from the book "The Alchemist" by Paulo Coelho (via s0theysay)

0 notes &

Is It What I Really Want?

You can call me the luckiest b*tch on earth for living my life. Iyap, kurang beruntung apa coba saya? Punya keluarga yang Alhamdulillah masih lengkap, punya teman-teman dekat yang hebat juga supportive, dan punya kerjaan dengan penghasilan yang lebih dari cukup untuk kehidupan di Jakarta. Almost perfect kecuali masalah jodoh (tapi mari kita kesampingkan dulu masalah jodohnya karena bukan ini yang mau saya omongin sekarang.

Ketika beberapa teman saya tau saya kerja dimana, mereka kaget. Booooooookk! Seorang Ajeng bisa lho kerja di situ!! Aha surprising memang. Ditambah lagi ketika tahu prospek karir yang lagi saya jalanin, nggak sedikit yang setuju bahwa saya cocok banget jadi salah satu tokoh novel metropop: wanita karir, single, (calon) sukses, dan cantik (abaikan poin terakhir. Saya nggak cantik. Tapi saya keren). Ada juga yang pengen ngerasain one day in my shoes. Yeah, you wish! (Hahahaha somboooooong!!!!) Tapi mereka sebenernya nggak tahu apa-apa.

Saya bukannya nggak mau dan nggak bisa bersyukur dengan keadaan saya sekarang. Puji Tuhan banget saya bisa seperti sekarang. Walaupun kadang masih suka ngeluh waktu sadar, damn! I am a corporate slave! Heits! Jangan salah, saya menikmati banget semua proses yang lagi saya jalanain sekarang ini. Tapi nggak jarang ada satu pertanyaan yang berkali-kali muncul di kepala saya: “Is it what I really want?”

Kalau saya dengan gampangnya jawab pertanyaan itu, saya pasti jawab, “NO.” Kenapa? Soalnya yang saya pengen ya kaya dulu aja gitu, hidup santai, kerja jadi penyiar, sambil jadi script writer, kadang-kadang reportase event, penghasilan paling gede di dapet dari nge-MC, dan di sela-selanya saya bisa nulis sambil ngopi cantik. Iya, nulis dan ngopi. Hal yang paling bisa bikin saya ngerasa rileks dan intact. Tapi, nggak mungkin dong saya ngikutin kepengen saya dengan egoisnya sementara orang tua saya juga dag-dig-dug mikirin karir anaknya. Di sisi lain saya juga mikir lah, sampai kapan saya bisa bergantung dengan penghasilan seorang penyiar junior yang belum punya nama di umur saya yang waktu itu sudah 21 tahun. Akhirnya saya memilih kerja kantoran dan hijrah ke Jakarta. For the sake of my future and my parents’ wish.

Tapi, as the time went by, pertanyaan “is it what I really want?” nggak pernah berhasil ilang. Setiap kali pertanyaan itu muncul, saya selalu nyoba untuk menemukan “what I do not want”. Saya bilang ke diri saya sendiri, “Saya nggak mau kerja 9 to 5 duduk di cubicle dan melototin laptop, pakai baju kantoran, dengan sepatu high heels.” Tercapai. Saya nggak harus kerja di kantor 9 to 5, saya bebas pakai baju apa aja ke kantor, dan saya bisa pakai flat shoes or even sneakers! Untungnya juga, saya punya mentor di tahun kedua saya kerja yang bener-bener supportive dan bisa mengerti saya. Saya inget banget mentor saya pernah nanya, “Gimana jeng hampir dua tahun kerja di sini? Enjoy?” Waktu itu saya senyum awkward sambil mikirin jawaban diplomatis dan akhirnya saya jawab, “I would say, enjoy sih, Mbak. Hehehe. Walaupun ya, kadang masih ngerasa nggak sreg dan ngerasa aku lama banget berkembangnya. Mungkin karena bukan bidang yang aku banget kali ya. Tapi enjoy, kok. And I am so happy for being part of your team.” Kemudian mentor gue itu ngeliatin saya lama, mungkin menyelami makna muka saya untuk nyoba baca message tersirat dari apa yang saya omongin. Akhirnya mentor saya nanya lagi, “How old are you?” Saya jawab langsung, “23.” (Yes, waktu saya ngobrol sama mentor saya, umur saya masih 23 tahun). Dia diem lagi dan ngomong, “Jeng, I didn’t know what I really want when I was in your age. Tapi, lo tau nggak? Lo ada di sini di umur 23 tahun, udah jadi pegawai tetap, jenjang karir terbuka lebar di sini. Mungkin sekarang lo masih bingung apa yang lo mau. Atau mungkin lo justru percaya banget lo tau apa yang lo mau. Tapi, lo ngeh nggak? Seberapa banyak lo tau tentang perusahaan ini? Seberapa banyak posisi yang ada di perusahaan ini? Nggak Cuma di Indonesia, tapi di Asia Pasifik, even global. Dari sekian banyak posisi yang ada, berapa banyak sih yang udah lo cobain? Marketing, production, sales, channel, b2b, whatelse? Banyak yang belum lo cobain, kan? Atau malah mungkin apa yang lo pengen sebenernya apa yang lo kerjain sekarang?”

Habis itu gantian saya yang diem. She got the point. Maksud saya, bener juga ya? Kenapa saya selalu mikir kalo kerjaan ini nggak saya banget? Siapa tau sebenernya kerjaan ini saya suka, cuma saya udah keburu mikir nggak asik, jadi aja kerjaan ini kesannya dipaksain. Sehabis itu, ketika pertanyaan "Is it what I really want?" muncul, saya selalu mencoba untuk meng-counter dengan pertanyaan “Is it what I don’t want?” Dan jawabannya selalu, "This is what I want for now."

Saya nggak tahu, sampai kapan saya galau nggak jelas tentang karir kaya gini. Tapi, di satu sisi saya juga ngerasa Tuhan baik banget sama saya. Saking baiknya, setiap kali saya ngerasa down gara-gara kerjaan, setiap kali saya mikir, “It’s time to quit”, setiap kali saya mau update CV untuk nyari kerjaan lain, selalu muncul orang-orang yang dengan positifnya mengajak saya untuk ngeliat dari sudut pandang lain. Hei, kerja di bidang yang nggak sama dengan minat kita bukan berarti kita nggak bisa eksplor minat dan bakat kita kok? Sekarang kalau ditanya, “So, is it what do you really want, Jeng?” I will answer, “I believe that I am so gonna do my job the way I want it.” Fair enough, kan?

Filed under curhatpanjanglebar worklife random thought

0 notes &

I can’t find any other better way to start my weekend! Thanks my dear genggong otak lontong for such a great friday night!! Oh! And Mentari, it’s great to finally see you in person! Thanks for the CD and the chocolates!!! (Sweet kan gue?)

I can’t find any other better way to start my weekend! Thanks my dear genggong otak lontong for such a great friday night!! Oh! And Mentari, it’s great to finally see you in person! Thanks for the CD and the chocolates!!! (Sweet kan gue?)

2 notes &

Nice coffee, nice weather, nice place… Today is just nice… #coffee  (at 1/15 Coffee, Gandaria)

Nice coffee, nice weather, nice place… Today is just nice… #coffee (at 1/15 Coffee, Gandaria)

Filed under coffee

0 notes &

And as what KNel said to me 2 years ago: “as the girls who love to read, we’re so lucky. We always know what we can do every time we have nothing to do: grab our books”

And as what KNel said to me 2 years ago: “as the girls who love to read, we’re so lucky. We always know what we can do every time we have nothing to do: grab our books”

Filed under coffee book music

1 note &

Sometimes what you miss the most is the way a loved one made you feel about yourself.
Mitch Albom, from his book "The First Phone Call From Heaven", p. 224

Filed under quote mitch albom

1 note &

Rumah Sakit (Lucu) Pondok Indah

image

Kemarin-kemarin gue baru aja nginep di Rumah Sakit P*ndok Ind*h (disingkat RSPI, ya sudah lah ya, lo pasti tau Rumah Sakit yang gue maksud ini). Gue nginep hampir seminggu gara-gara DBD + typhus. Iyap, dua-duanya sekaligus! Gue memang anaknya efisien yah? Well, daripada gue mulai ngalor ngidul nggak jelas mari kita bercerita dari awal gue sakit biar timelinenya nggak loncat-loncat. Oiya, to be Frank, cerita ini pure tentang Dokter-dokter dan suster-suster lucu yang ada di rumah sakit ya. Jadi kalau teman-teman yang kemarin menjenguk dan nemenin gue selama di RS nggak kesebut maafkan… Nanti ada credit thanks to kok di akhir cerita. :) OK! Mulai bercerita!

Awalnya gue udah mulai demam hari Kamis. Gue ijin untuk nggak ngantor hari Kamis soalnya gue mau istirahat karena Jumatnya gue harus meeting ke Bandung. Hari Jumat pagi gue berangkat sama temen kantor gue (yang gradenya lebih tinggi dari gue), sebut saja namanya Kak Nn. Berhubung gue masih pusing dan lumayan teller gara-gara minum obat, jadilah Kak Nn ini yang nyetir ke Bandung. Sebenernya selama di Bandung, ntah karena udara Bandung yang emang lagi dingin banget, ntah karena gue yang lagi nggak fit, gue berasa menggigil terus. Gue udah takut aja gue bakalan sakit soalnya hari Sabtu dan Minggunya ada acara lagi dan gue mendapat titah nge-MC.

Ternyata Jumat malam gue demam lagi, dan Sabtu juga Minggu gue sama sekali nggak kuat untuk ngapa-ngapain, alhasil gue demam tinggi, nggak jadi nge-MC, menggigil sendirian di kosan, dan nggak makan apa-apa. Gue selemah itu loh bahkan untuk nge-charge handphone pun gue nggak ada tenaga. Thank God, hari Senin gue sudah mulai kuat untuk beranjak dari tempat tidur. Gue pun minta ijin untuk nggak masuk kantor karena gue rasa gue harus periksa ke rumah sakit karena: 1) Gue takut gue kenapa-kenapa mengingat gue sudah demam dari hari kamis. 2) Memanfaatkan insurance yang didapat dari kantor. (Abaikan alasan kedua. Alasan utama gue adalah karena gue takut gue kenapa-kenapa).

Senin agak pagi gue pergi ke RSPI setelah sebelumnya gue cek jadwal dokter umum. Gue memutuskan untuk pergi ke dr. Jody. Setelah mengurusi administrasi yang ternyata nggak ribet sama sekali, gue pun ke poli umum untuk ketemu sama dr. Jody. Setelah giliran gue tiba, gue pun diperiksa sama dr. Jody. Bertanyalah beliau ke gue:

dr. Jody: “Udah demam dari kapan kamu?”
Gue: “Kamis, dok.”
dr. Jody: “Penyakit anak muda jaman sekarang nih.”
Gue: “Apaan dok?”
dr. Jody: “Sok kuat! Sakit sok-sok nggak dirasa.”
Gue: “Hehehe… Iya nih dok.”
dr. Jody: “Ini sakit nggak?”
Gue: “Iya dok. Sakit.”
dr. Jody: “Lambung kamu bermasalah…”
Gue: “Nggak.”
dr. Jody: “Nggak atau nggak tau?”
Gue: “Hmmmm… Hehehehe…”
dr. Jody: “Satu lagi penyakit anak muda yang ada di dalam diri kamu.”
Gue: “Gangguan lambung, dok?”
dr. Jody: “Bukan. Penyakit sok tahu.”
(Double strike, doc!!!!!!!)

Habis itu dr. Jody nyuruh gue test lab buat diagnosa lebih lanjut. Gue pun ke lab, diambil darah, dan menunggu, menunggu, menunggu. Akhirnya hasil tes keluar dan gue langsung kembali ke dr. Jody. Ternyata dari hasil test lab, mengindikasikan gue DBD atau typhus. Wah! Gue merasa amazed gitu karena ternyata gue lemah juga ya sampe bisa kena DBD atau typhus. Kemudian, dr. Jody ngasih gue rujukan untuk ke dr. Leo Natasuria, internis. Ternyata test lab yang sebelumnya bukan test darah lengkap, jadi dr. Leo minta gue untuk test lab lagi besoknya. Sebenernya saat itu gue udah lemes sih. Aneh banget bok, gue yang sakit, gue bawa diri gue sendiri ke rumah sakit, gue yang ngurusin administrasi, dan gue juga yang diperiksa. Gue udah pengen tidur aja. Rawat inap aja. Tapi, berhubung gue juga nggak bawa apa-apa dan males ngerepotin orang, ya sudahlah gue mendingan pulang ke kosan dan besok ke rumah sakit lagi.

Hari Selasa, gue ke rumah sakit lagi untuk test lab. Kali ini gue udah sangat well-prepared. Bawa tas ransel isi baju untuk nginep 5 hari sekaligus alat mandi, bawa buku bacaan, bawa laptop, dan yang paling penting bawa charger handphone! Gue test darah lengkap dan juga test urine sesuai dengan titah dr. Leo. Berhubung harus menunggu 3 jam, gue kontak-kontakan sama Nk untuk nemenin gue killing time. Sambil nungguin hasil lab, gue ke KFC karena gue lapar (which later on gue sadari sangat goblok! Orang kena DBD sekaligus typhus kok malah makan KFC???). Setelah 3 jam, gue kembali ke lab untuk ambil hasil, dan membawa hasilnya ke dr. Leo. Berikut pembicaraan gue dan dr. Leo:

dr. Leo: “Kamu suka diskon?”
Gue: “Ha? Kenapa emang dok?”
dr. Leo: “Abong-abong perempuan, suka sale, buy one get one free. Ini penyakit juga diborong. Kamu DBD sekaligus typhus nih.”
Gue: “Hah??? Hahaha, beneran dok? Dua-duanya?”
dr. Leo: “Iya. Ada gangguan lambung sama infeksi saluran kemih juga.”
Gue: “Hah? Hehehehe. Jadi gimana?”
dr. Leo: “Kamu mau rawat inap atau di rumah aja?”
Gue: “Emang boleh nggak rawat inap dok? Kalo aku kerja gitu boleh ga, dok? Aku kan kerjanya di lapangan, nah jadi kebanyakan… (diputus sama dr. Leo)
dr. Leo: “Saya nanyain rawat inap biar kamu istirahat! Siapa bilang kamu boleh kerja? Kalau gini ceritanya kamu rawat inap aja. Biar bisa diawasi.”
Gue: “Yaudah deh, dok. Saya nurut ajah. Rawat inap aja.”

Habis itu, asistennya dr. Leo nyiap-nyiapin dokumen untuk rawat inap gue. Setelah keluar dari ruang praktek, gue diminta nunggu sebentar sementara si suster melengkapi dokumen. Setelah semua dokumen lengkap, si suster nyamperin gue kemudian balik badan lagi sambil ngomong:

"Oh iya, lupa kursi roda!"

Gue pun langsung panik dan bilang, “Sus! Nggak usah pake kursi roda. Malu saya ih. Orang saya masih bisa jalan.” Kan lucu banget tuh kalo dari awal dateng di rumah sakit gue ucluk-ucluk sendiri, semua ngurusin sendiri, eh tiba-tiba pake kursi roda. Asa lawak kekinian banget! Habis protes ke suster, gue pun dianterin ke administrasi rawat inap untuk milih kamar (yang sesuai dengan plafon insurance tentunya hahaha), dan tanda tangan ini itu (nggak ribet kok. Tapi ya namanya juga insurance ya. Jadi memang harus ada berkas-berkas yang dicocokin dan ditandatangan). Setelah semua urusan administrasi selesai, gue disuruh nunggu lagi sebentar untuk disiapin kamarnya. Dan mas-mas adminnya nanya:

"Mbak, mau diambilkan kursi roda untuk ke kamar?"

Gue langsung menjawab singkat, padat jelas, “NO. Saya sehat kok, mas.” Masnya cuma senyum sambil jawab, “Sehat kok rawat inap, Mbak?”. And yeah, he was so damn right! Bener juga pointnya, kalo sehat ngapain juga gue rawat inap. Huft. Kemudian gue diantar sama mas-mas admin ke lantai 5, tempat gue rawat inap. Sampai di lantai 5, mas-masnya langsung ke desk suster gitu dan ngasih tau suster yang jaga kalo dia bawa pasien yang rawat inap di kamar kelas dua. Si suster pun bertanya, ”Mana pasiennya?”

Gue maju sambil sok-sok malu-malu dan sok-sok unyu-unyu gitu dan bilang, “Saya pasiennya, sus.” Begitu susternya ngeliat gue, ada jeda hening beberapa saat dan susternya komentar:

"Oh, ya ampun! Ini pasiennya? Seger amat???"

Iyah! Bener sus! Saya juga heran kenapa saya mesti rawat inap!!! Gue dianterin ke kamar, di dalam kamar kelas dua ternyata ada 3 tempat tidur. Tempat tidur pertama paling ujung dekat kamar mandi dan jendela udah ditempating, sementara tempat tidur kedua yang ditengah pas di depan TV, juga tempat tidur ketiga yang paling deket sama pintu kamar masih kosong. Gue pun milih tempat tidur ketiga, karena gue ngerasa nggak PW aja kalo harus sebelah-sebelahan sama pasien yang udah duluan di sana. Takutnya krik-krik kalo ternyata nggak nyambung. Habis masuk-masukin barang ke lemari, dan mulai leyeh-leyeh di atas tempat tidur, susternya bilang, “Kalau mau kenalan sama pasien sebelah kenalan dulu aja, Mbak. Kalau mau jalan-jalan di kamar juga boleh. Mumpung belum diinfus.” Kayanya snap judgement si suster ini OK juga. Soalnya pesennya seakan-akan dia tau gue anaknya pecicilan banget. Instead of kenalan dan jalan-jalan, gue prefer balesin whatsapp dan bbm yang sempet terbengkalai sampai akhirnya suster-suster kembali datang untuk nginfus gue. Dan hari itu pun berakhir dengan infus ditangan.

The next day, hari Rabu, gue masih belum kenalan sama pasien sebelah, dan gue juga masih jadi pasien baik-baik. Sekitar jam 10 pagi, dua orang suster dateng untuk ngasih infus antibiotik ke gue. Yang satu namanya Suster Uci, yang satu lagi nggak pake name-tag, jadi gue nggak tau namanya siapa. Nah si suster tanpa nama ini later on bakalan jadi unforgettable nurse banget deh! Gue kan anaknya emang suka memperhatikan hal-hal nggak penting. Apalagi ketika gue tergolek nggak berdaya di atas tempat tidur, semua hal somehow menjadi sangat menarik untuk gue, dan ngeliatin si suster nyampurin glukosa sama antibiotik gue juga somehow jadi sangat menarik. Bukan ngeliatin susternya ya! Tapi ngeliatin cara nyampurin antibiotiknya! Eh, memang si suster tanpa nama ini punya bakat untuk gelut sama gue kali ya? Ngerasa diliatin, dia komentar, “Ih, mbak. Ngapain ih ngeliatin. Kan saya jadi nervous.” Gue antara kesel sama pengen ketawa. Nih suster kayanya otaknya sengklek deh. Hahaha. Selesai nyampurin, si suster tanpa nama dan Suster Uci pun pergi. Setelah dua suster itu pergi, nggak lama kemudian Ibunya pasien sebelah dateng dan gue pun menguping pembicaraan ibu dan anak tersebut. Nggak usah gue tulis di sini lah ya. Cuma ya gue se-nggak-ada-kerjaan itu sampe nguping perbincangan pasien sebelah sama ibunya. Siangnya, nama suster yang jaga adalah Suster Trisna, dan sore menjelang malem ganti lagi jadi Suster Dwi (yes, gue pun se-nggak-ada-kerjaan itu sampe gue ngafalin nama-nama suster yang ngurusin gue). Pas shiftnya Suster Dewi ini lah tiba-tiba teman sekamar gue beranjak dari tempat tidurnya dan nyalain TV dan terjadilah percakapan pertama antara gue dan dia dengan sebuah pertanyaan, “Mbak, saya nyalain TVnya, ya?” Gue pun jawab dengan santainya, “Iya mbak. Nyalain aja. Woles.” Eh, later on, kita malah ngobrol ngalor ngidul dan nggak nonton TV. Dan gue pun jadi tau nama pasien sebelah. Sebut saja namanya Teh Abi, dan dia kerjanya di RSPI. Pantes aja, suster-suster dan dokternya pada kenal sama dia.

The next day, Kamis gue dibangunin sama Suster Dwi yang mau beresin tempat tidur, kemudian gue tidur lagi dan dibangunin lagi sama Suster tanpa nama dan Suster Dian mau dilapin katanya. Berhubung gue malu, gue bilang aja mau lapan sendiri, jadi gue minta lapnya. Hubungan gue sama suster Dian dan Suster tanpa nama ini awalnya baik-baik aja sampai terjadi percakapan berikut:

Suster Tanpa Nama (STN): “Mbak Ajeng kerja dimana?”
Gue: “Kepo deh, Sus.”
STN: “Edan! Pertama kalinya gue diginiin sama pasien!”
Gue: Hahahaha. Sus, namanya siapa, Sus?”
STN: “Kepo ih!”
Gue: “Hahahaha, bales dendam!”
STN: “Lagian kepo banget.”
Gue: “Yaelah sus, biar fair. Kan suster tau nama saya. Saya juga harus tau nama suster.”
STN: “Yayayayaya”
Gue: “Jadi siapa, sist?”
STN: “Hahaha ‘sist’? Online shop, sist?”
Gue: “Hahahaha, iya, sist! Cek IG kami ya, sist!”
STN: “Udah ih, diem. Berisik!”
Gue: “Nggak berisik kok. Gue kan anak baik-baik”
STN: “Prett!!!” (for the very first time dalam hidup gue, seorang suster nge-‘prettt’-in gue lah!!!!)

Habis itu si suster tanpa nama pergi ngurusin Teh Abi tanpa ngasih tau gue nama dia siapa. Yaudah, gue ngobrol-ngobrol aja sama Suster Uci, sampai akhirnya gue ngeliat kunci tempat obat tergeletak di atas meja sebelah tempat tidur gue. Yang biasanya bawa-bawa kunci itu ya si Suster Tanpa Nama itu. Akhirnya, gue sembunyiin lah kunci itu. Pas dia mau pergi, gue dengan wajah tanpa dosa nanya:

Gue: “Ada yang ketinggalan, nggak Sus?”
STN: “Nggak.”
Gue: “Yakiiiiiin??”
STN: “Emang ada ya?”
Gue: “Nggak tauuuuu…”
STN: “Apaan sih?”
Gue: “Ya nggak tau, ih. Barusan suster ke sini ngapain?”
STN: “Ngambilin obat. Eh? Kuncu gie mana ya?”
Gue: “Auk”
STN: “Mana ih? Kamu deh pasti nyembunyiin!”
Gue: “Ih, suudzon!”
STN: “Auk ah, nggak gue bawa kali.”
Gue: “Hahaha, nggak tahan gue. Nih, sus!”
STN: “Bandel banget sih jadi pasien??? Gue doain trombositnya turun terus nih!!!”

Buset! Suster macam apa yang doain pasiennya nggak sembuh-sembuh?? Sementara Suster Uci cuma ketawa-ketawa aja ngeliat kelakuan gue dan si Suster Tanpa Nama. Saking keponya gue, pas sorenya, ketika shiftnya Suster Trisna, gue pun kepo nanya ke Suster Trisna:

Gue: “Sus, kalo jam segini shiftnya suster ya?”
Suster Trisna: “Iya. Saya lagi kebagian yang malem.”
Gue: “Habis itu giliran Suster Dwi ya?”
Suster Trisna: “Iya. Hapal banget sih?”
Gue: “Nggak ada kerjaan sus, jadi ngapalin nama orang. Nah, kalo yang pagi sampe siang itu siapa ya? Kan ada Suster Uci sama satu lagi namanya siapa ya, Sus?
Suster Trisna: “Oh, Suster Eno bukan?”
Gue: “Ooooohhh Suster Enoooo…”

Akhirnya gue dapetin nama si Suster Tanpa Nama! Namanya adalah Suster Eno!!!! Hell-O Suster Eno! Mwahahahahaha!!!!

Hari berikutnya, Jumat gue nggak sabar nungguin kemunculan si Suster Eno karena gue udah tau namanya. Tapi ternyata yang muncul Suster Dian dan satu suster lagi (yang gue lupa namanya). Gue tanya lah ke Suster Dian sambil tetep pura-pura nggak tau namanya si Suster Eno.”

Gue: “Sus, Suster yang biasa bareng Suster Uci mana?”
Suster Dian: “Suster Eno?”
Gue: “Iya, Suster Eno yang nyebelin itu.”
Suster Dian: “Hahaha, ada kok. Tapi dia di grup lain. Nggak megang kamar ini hari ini.”
Gue: “Ooooh gitu…”
Suster Dian: “Kenapa? Kangen?”
Gue: “Iya, kangen. Pengen ngajak berantem, Sus.”
Suster Dian: “Hahaha, ntar dipanggilin deh. Biar saya jadi wasit.”
Gue: “Hahaha, atur sus.”

Tapi, Suster Dian nggak kunjung dateng bawain Suster Eno. Ya namanya juga mereka kerja sih. Ya kali ngurusin gue doang. Habis mandi (oiya, gue udah boleh mandi!), gue yang semakin sehat, semakin nggak bisa diem, dan infus gue pun rembes, darahnya keluar dari tempat ditusukin jarum gitu. Gue mencet tombol pemanggil Suster. Suster Dian lagi yang dateng. Setelah ngecek keadaan infus gue, Suster Dian bilang sekalian aja ganti infusnya. Ganti posisi maksudnya. Tadinya di tangan kanan, dipindahin ke tangan kiri. Gue sih nurut-nurut aja. Suster Dian minta gue nunggu sebentar sementara dia mau ambil dulu jarum dan hal-hal lain yang dibutuhin buat mindahin infusan gue. Gue nunggu beberapa menit, dan Suster Dian pun kembali dengan membawa jarum, alat-alat sejenisnya, daaaannn…. Suster Eno!!!!!! Gue refleks banget ngomong:

"Suster Dian ngapain bawa-bawa dia ih????"

Suster Dian sama Suster Eno cuma ngakak liat respon gue. Kemudian, mereka siap-siap mindahin infusan gue. Sambil mereka nyabut dan mindahin infus, gue pun ngobrol:

Gue: “Sus, saya udah tau nama kamu lho. Suster Eno!”
Suster Eno: “Kok tau?”
Gue: “Iya lah, nanya ke Suster Trisna sama Suster Dian.”
Suster Eno: “Ih kepo banget!”
Gue: “Biarin! Lagian Suster lain pake name tag, lo nggak. Kalo Suster Dian kan jelas tuh pake name tag.”
Suster Dian: “Iya tuh, Mbak Ajeng. Si Eno kehilangan identitas, tuh.”
Gue: “Hahahaha, kehilangan identitas!”
Suster Eno: “Udah heh! Berisik. Ini mau dimasukin nih jarumnya.”
Gue: “OK. OK.”
Suster Dian: “Ini pake yang mana nih, No? Pembuluh yang ini tipis, miring lagi. Pembuluh yang ini aja ya, lebih keliatan.”
Suster Eno: “Ih, jangan yang keliatan! Yang tipis aja. Jadi kalo gagal masih ada cadangan pembuluh yang gede.”
Gue: “Heh??? apaan tuh? Gagal? Cadangan? Sus, pasien kok dipake coba-coba???”
Suster Eno & Suster Dian: “Bwahahahahahahaha”
Suster Eno: “Yang tipis aja.”
Suster Dian: “Ih, yang tipis miring, No. Susah.”
Suster Eno: “Nggak apa-apa miring. Dia juga otaknya miring kok.”
Gue: “Sus????”
Suster Eno & Suster Dian: “Bwahahahaha”
Suster Dian: “Yang tebel aja ya, No.”
Suster Eno: “Iya lah yang tebel aja. Kasian si Ajeng.”
Suster Dian: “Agak sakit ya, Mbak Ajeng.”
Gue: “Oke, Sus.”
Suster Eno: “Jus! Jus! Jus! Aw! Aduh!” (Berisik sendiri, godain gue, tapi malah ganggu konsetrasinya Suster Dian)
Suster Dian: “No! Diem ih, ini jadi nggak ngalir. Jadi mampet.”
Gue: “Nah lo! Suster! Nah lo! Itu padahal yang tebel loh. Bukan yang tipis sama miring. Nah lo, Sus. Nah lo! Anak orang loh, Sus!”
Suster Dian: “Ih, si Ajeng! Sebentar, agak sakit ya, jeng…” (terus si suster nyedot cairannya pake suntikan dan dimasukin lagi dan itu sakit)
Gue: “Aduh, sus. Sakit Sus.”
Suster Eno: “Sakit? Emang enak?”
Gue: “Aw, aw. Sakit, Sus. Ga boong.”
Suster Dian: “Pindahin lagi aja, ya? Yang ini macet. Si Ajeng nggak akan bilang sakit kalo nggak sakit beneran. Dia biasanya kebal.”
Suster Eno: “Hahaha, biasanya kebal. Yaudah, sini pindahin ya ke yang tipis.”
Gue: “Yaelah, ujung-ujungnya yang pake yang miring.”
Suster Eno: “Tuh, infus aja tau otak kamu miring, Jeng.”
Gue: (masang wajah perang ke Suster Eno)

Kemudian ternyata Suster Eno berhasil memasang infus di vena gue yang tipis dan miring itu! Ya iyalah, Suster Dian nggak gangguin konsentrasinya Suster Eno!

Suster Eno: “Tuh kan sama gue lancarr!”
Gue: “Jago ternyata…”
Suster Eno: “Tuh, Jeng. Saya ngerawat kamu pake kasih sayang nih. Makanya kamu jangan nyolot.”
Gue: “Yee! Lo juga nyolot, sus. Anyway, umurnya berapa sih sus?
Suster Dian: “Seumuran sama Ajeng.”
Gue: “Ealaaaaahh!!! Enooooooo!!!!! Ternyata lo seumuran sama gue??”
Suster Dian: “Bwahahahahahahahaha langsung nggak pake ‘Suster’!

Begitulah hubungan gue dan Suster Eno dan Suster-suster lain di RSPI. Kalau gue bikin rangkumannya suster-suster yang gue inget adalah:

Suster Eno: Suster otak gesrek! Paling gokil, paling lucu, paling nyolot, paling ngangenin. Kerjaannya tiap hari berantem sama gue, bahkan sampai hari terakhir! Pas hari terakhir gue di rumah sakit, dia nyerahin form patient satisfaction gitu. Tapi ngasihnya ke bokap gue. “Yang ngisi bapak aja ya. Jangan Ajeng.” Pas gue protes dan bilang ini kan patient satisfaction harusnya gue yang ngisi, si Suster Eno cuma bilang, “Lo kan sentimen sama gue. Ntar isinya jelek semua”

Suster Dian: Suka ikut-ikutan ngebully gue kalo gue lagi nyolot-nyolotan sama Suster Eno. Tapi most of the time belain gue.

Suster Trisna: Suster cantik dan baik hati. Tapi, galak tiap kali darah gue naik di infus. Paling nggak ngerti sama pecicilannya gue. Satu-satunya suster yang secara terang-terangan bilang “semoga cepet sembuh” di depan gue.

Suster Dwi: Suster imut, kecil, pendiam yang ternyata hobi naik gunung. Kerjaannya ketawa-ketawa doang tiap gue usilin. Nggak pernah marah, nggak pernah nyolot.

Suster Uci: Suster paling sabar menghadapi gue. Baiiik banget, nggak pernah marah, kadang suka nyamber kalo Nk lagi ngebully gue. Tapi, aslinya baik banget. Sekalinya dia nyebelin adalah pas gue udah boleh pulang sama dokter. Pas gue pamit, dia cuma bilang, “Preeettt!”. Pas gue protes, dia cuma bilang, “Habis kamu pulang sih. Nggak ada lagi pasien yang aneh. Jadi sepi kerjaan.”

Thanks ya suster-suster gokil! Kapan-kapan kita harus nongkrong bareng di luar rumah sakit!!!!!! Mari kita menggunjingkan si Ajeng Pasien Sedeng itu!

Pas gue serahin form patient satisfaction, gue juga nyelipin surat pendek gitu isinya terimakasih atas kebaikan para suster-suster gokil selama gue sakit, sekalian minta maaf atas semua keisengan gue selama gue dirawat. And guess what? Surat gue dibacain pas pergantian shift suster lah! Jadi semua suster tau isi surat itu. Dan, gue pun mendadak terkenal. Belom lagi tiba-tiba aja diajakin nongkrong bareng di PIM sama suster-suster yang ngerawat gue (gue nggak pernah nemu pasien diajakin nongkrong sama suster lho!). Tapi berhubung gue pulangnya dijemput bonyok, jadi ndak bisa ikut nongkrong.

Overall, it may sounds really weird but I really enjoyed my stay in that hospital and spent my days with the nurses. It’s nice knowing them…

Sekian aja cerita dari gue. Seperti janji gue diawal, gue juga mau ngucapin terimakasih untuk:

Nk: Yang sudah nemenin gue selama gue sakit. Selalu ke rumah sakit tiap pulang kantor. Gue sebenernya khawatir ntar malah lo yang gantian sakit.

Ka Mnd & Tosh: Yang selalu menghibur ala-ala grupis. Thanks Ka Mnd untuk film pendek Mbak Andy. Thanks Tosh yang nyempetin jenguk diantara acara-acara imlek lo yang padet

Nn: Yang dua kali mengunjungi aku malam-malam, pulang kerja. You’re sweet! Lo memang teman di saat susah ya, Nn. Lo harus jadi teman di saat gue seneng juga dooong!!

Ka Nn & Gn: Kakak yang tiba-tiba bawa Bapak Presdir jengukin gue. Kinda surprising. Hahaha. Thanks for caring, ka!

Bude Tk: Yang mempertanyakan gue beneran sakit atau nggak. Rhetorical question, Bude. Gue juga mempertanyakan hal yang sama.

Mbak Fa & Ars: Yang bawain seabrek buah-buahan juga doa.

Mas Whn & Frd: Yang tiba-tiba muncul malam-malam, pake acara salah kamar pula. Hahaha. Thanks for entertaining me yah!

Mam & Pap: Yang tiba-tiba muncul, tiba-tiba dapet kabar gue boleh pulang, tiba-tiba nyulik gue ke Bandung. Haha.

Filed under saraswati'sLife sakit curhatpanjanglebar